Pages

Monday, 19 December 2011

Cukuplah Allah dan Nabi...


Qasidah..

"Kami mulia dengan Allah
Dan dengan junjungan Nabi
Dengan Allah dan Nabi kami mulia
Bukan dengan pangkat dan kedudukan
Mereka yang mahu menghinakan kami
Dari yang jauh juga yang dekat
Dan kami, kami ucapkan cukuplah Allah dan Nabi
Cukuplah Allah dan Nabi
Cukuplah Allah dan Nabi "

credit: (Qasidah) Ustaz Rahmat bin Muhammad - Sheikh Dr Mahmud al-Maghlani - Topik Jumaat IKIM.fm - 16 DIS 2011 HIJRAH JALAN MAHABBAH RASUL-2

Sunday, 18 December 2011

Takdir hidupku....

Berkata Habibuna Al-ImamAbdullah bin Alwi Al-Hadad
" Masalah (takdir) ini memerlukan penjelasan yang panjang dan berliku-liku yang mungkin membuat seseorang tersesat didalamnya. Di dalamnya terdapat rahsia ketetapan Allah yang banyak membingungkan akal manusia. Sayyid Al-Mursalin melarang manusia untuk terlalu menyelami dalam membicarakan masalah ini."

Sesungguhnya Allah telah berfirman
Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Surah Al-Hadid - 22)

Namun, ingatlah,
Apa jua kebaikan (nikmat kesenangan) yang engkau dapati maka ia adalah dari Allah dan apa jua bencana yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri dan Kami telah mengutus engkau (wahai Muhammad) kepada seluruh umat manusia sebagai seorang Rasul (yang membawa rahmat) dan cukuplah Allah menjadi saksi (yang membuktikan kebenaran hakikat ini). (Surah An-Nisa' - 79)

Sesunggunya Allah tidak menetapkan kebaikan atau keburukan kepada seseorang itu melainkan melalui keadilanNya dan pengetahuan yang dimilikiNya.
wallahu`alam....

Thursday, 15 December 2011

Ampuni dosa-dosaku YaAllah...

.....Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami;.....

Tuesday, 13 December 2011

Usah Bimbang Dengan Rezeki Allah...


“Kegigihan usahamu pada (perkara-perkara) yang telah pun dijaminkan untukmu (yakni di dalam urusan-urusan rezeki) di samping kelalaianmu pada (perkara-perkara) yang telah dituntut daripadamu (yakni di dalam mengerjakan ibadat) adalah satu dalil bagi terhapusnya al-basirah (penglihatan mata hati) daripada dirimu.”

Dalam usahamu menuju Allah, ada perkara yang telah Allah janjikan untukmu iaitu ajalmu, rezekimu, menyembuhkanmu, Dia juga menjamin untukmu bahawa Dia yang akan memberi petunjuk, Allah juga menjamin untukmu kehidupan kerana Dia yang menciptakan engkau.

Namun Allah mememrintahkan engkau untuk beribadah sebagaimana dalam firmannya:
(51:56) “Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.”
Hal ini menjelaskan kepada kita supaya kita beribadah kepada Allah serta menjelaskan jenis ibadah.
Akan tetapi Allah berfirman:
(11:6) “Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat dia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Luh Mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).”

Dan Dialah, Allah yang menaggung rezekimu dan Dia jugalah yang memerintahkan mu untuk beribadah kepadaNya.

Wahai saudaraku,
Engkau berusaha untuk mencari rezeki, dan meninggalkan apa yang Allah perintahkan kepadamu daripada ibadat. Ini merupakan satu petunjuk bahawa engkau tidak memahami Pemilikmu dan butanya basirahmu, yakni mata hatimu atau engkau tutup mata hatimu.

Hati mempunyai mata yang dinamakan basirah iaitu mata hati, sedang mata yang ada di anggota dinamakan mata penglihatan (Basar). Jika engkau buta dalam melihat apa yang dikehendaki Allah keatasmu, maka engkau tidak akan mampu melihat kepada hakikat Allah keatasmu. Kerana itulah dikatakan mata hatimu tertutup atau buta. (Moga Allah menjauhkan kita dari perkara itu). Oleh itu, seseorang manusia tidak boleh tidak mestilah memahami Allah dan kehendak Allah.

Setiap kali kita mengikut sunnah Nabi s.a.w. kita akan melihat keajaiban dan perkara yang pelik. Allah memberikan hidayah kepada manusia dengan sebab apa sekalipun mengikut kehendaknya jerana Dia yang menjadika segalanya dialam ini. Sesungguhnya tiada daya dan upaya kecuali dengan Allah. Wallahu`alam….

Sunday, 11 December 2011

Pembuka Bicaraku....


KuMulakan bicara ini dengan nama Allah Jallajalaluh, kupohon darinya pertolongan yang mulia, maha suci Tuhan yang telah memberi hidayat kepada manusia dengan kurniaNya, Dia membuka pintu pengharapan kepada seluruh makhlukNya, Allah sentisa berbudi dengan segala budi dan kurniaanNya bagi mereka yang meneguk  dari lautan ilmu hakikat. Adapun lautan ini tidak dapat diselami oleh orang yang jahil. Tidak mungkin bagi Allah, melantik seorang wali yang jahil atau bakhil. Selawat dan salam keatas junjungan kita,Saidina waMaulana Muhammad Rasulillah  s.a.w. , dan para junjungan kami ahli madinah.
Allah humma Wahid, Tuhan yang telah menjadikan selawat keatas Saidina waMaulana Muhammad s.a.w. sebagai amalan yang paling mentaqarrubkan diri kepadaNya. Maka sesungguhnya hamba bertaqarrub kepadaMu dengan seluruh selawat yang telah diselawatkan keatas baginda s.a.w. sejak mula ciptaan, sehingga segala kesempurnaan yang tiada penghujungnya. Allahumma kurniakanlah selawat keatas junjungan kami Saidina waMaulana Muhammad s.a.w.  dan keatas ahli keluarga dan para sahabat baginda sekalian. Selawat yang membuka bagi kami pintu-pintu keredhaandan kemudahan. Dengannya engkau menutup dari kami segala pintu-pintu kejahatan dan kepayahan. Dengannya engkau menjadikan kepada kami sebagai pembela dan penolong. Engkaulah ya Allah, pembela kami, Engkaulah tuhan kami, Engkaulah sebaik-baik tuhan, dan sebaik-baik pembela...... 

Muhasabahlah Dirimu....


Muhasabah - hasaba, yuhasibu, hisab, muhasabah - perhitungan keatas diri
Muhasabah adalah satu bentuk penilaian terhadap diri yang biasanya dilakukan selepas berlaku sesuatu kejadian terutamanya terhadap sesuatu perkara yang buruk. Muhasabah amat penting dan amat dituntut dalam islam supaya kita tidak mengulangi setiap kesalahan dan dapat membersihkan hati dari sifat tercela. Antara kalimah yang digunakan oleh para ulama dalam menggambarkan erti muhasabah adalah seperti mujahadahtun nafs (jihad nafsu), mu`aqobah (satu bentuk hukuman keatas nafsu) dan mu`atabah (celaan terhadap nafsu).


Rasulullah s.a.w. dalam sebuah hadith, dalam mendifinisikan manusia yang paling cerdik “orang yg cerdik itu adalah orang yg merendahkan dirinya (bermuhasabah atas dirinya dan beramal untuk hari selepas mati)”.


Saidina Umar menukilkan "Hendaklah kamu melakukan hisab atau muhasabah keatas diri kamu sebelum kamu di hisab, dan timbanglah amalan tersebut iaitu segala amalan yang telah kamu kerjakan sebelum amalan itu ditimbangkan". Apabila Allah menggunakan timbangannya, maka segala amal akan tampak pada hari tersebut. Kerana sesungguhnya permahatian Allah amatlah teliti keatas setiap apa yang kamu kerjakan. Maka muhasabahlah dirimu sebelum kamu dihisab oleh  dihadapan Allah pada hari yang dijanjika olehNya.


Dalam sebuah kitab nukilan al-imam Ibn Athoillah As-Sakandari, menyatakan bahawa seorang ulama' sufi yang terkemuka sentiasa bermuhasabah pada setiap petang. Ini memberitahu kepada kita bahawa orang yang hebat akan sentiasa bermuhasabah atas dirinya terhadap apa yang telah dilakukannya pada setiap masa, menilai dosa yang telah dilakukan serta amal yang sedikit dalam mencapai keredaan Allah. Hitunglah wahai sahabat akan banyaknya dosamu yang mungkin tidak terhitung banyaknya. Atas dasar inilah, perlunya kita bermuhasabah atas diri kita yang selalu melakukan dosa dan maksiat terhadap Allah.


Antara sifat  org yg beriman adalah sebagaimana yang disebutkan “tidak akan dipatuk ular terhadap orang beriman daripada lubang yg sama untuk dua kali”. Maka dengan ini jelas kepada kita apabila kita bermuhasabah terutamanya keatas dosa yang kita lakukan, kita tidak akan mengulangi dosa atau kesalahan yang sama dan ini memungkinkan kita untuk bersama orang-orang yang beriman.


Muhasabah juga dapat memperbetulkan sesuatu yang berada pada masa hadapan dan untuk kita tidak mengulangi kesalahan yang sama. Ia juga menjauhkan kita dari menganggap dosa yang dilakukan ringan serta menjauhkan diri dari sifat munafiq. "orang yang munafiq melihat dosa yang dilakukan ibarat lalat yg singgah dihidungnnya, ditepis tanpa rasa apa-apa. Sedang orang yang beriman menganggap satu dosa yang kecil ibarat gunung yang akan menimpa kepalanya. Jika rasa ini subur dalam kalangan setiap muslim hari ini, sudah pasti umat islam hari ini tidak akan mengulangi dosa yang dilakukan dan dapat mengawasi setiap tingkah laku diri masing-masing.


Dalam memantap dan menyuburkan iman dalam diri, haruslah kita kembali kepda firman Allah dalam surah Al-Anfal ayat 2, “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Tuhan-lah mereka bertawakal.” Sesuai dengan firman Allah diatas, seharusnya kita memperbaiki iman kita dengan mentadabbur Al-Quran yang diwahyukan Allah kepda kita bagi mencari jalankeimanan yang sebenarnya. Selain itu, kita juga haruslah sentiasa bersama dalam majlis-majlis ilmu serta mendampingi orang-orang alim. Iman seseorang manusia akan turun apabila manusia tersebut sentisa berada dalam majlis yang lagha, maka ianya akan membawa kepada penurunan iman sedang mendampingi majlis ilmu dan orang-orang alim akan membawa kita hamir kepada Allah. Zikrullah juga seharunya sentisa meniti dibibir selain beristighfar memohon ampun kepada Allah. Dengan cara ini InsyaAllah iman kita akan menignkat dan kita akan diberi kefahaman yang sebaiknya terhadap agama.

Muhasabah bukanlah sekadar niat untuk berubah, tetapi pelu memerlukan kepada satu anjakan yang besar dalam hidup melalui hala tuju yang telah diniatkan agar ianya istiqomah. Janganlah ditangguhkan muhasabah kerana ianya akan menjadika diri kita sentisa berada didalam kesalahan tanpa diperbetulkan akan kesilapan tersebut. Moga Allah memberi kita jalan keluar dalam mencari keredhaanNya didunia dan akhirat.

Azam...??



Firman Allah: “…Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad (berazam), maka bertawakal lah kepada Allah.  Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.”
            Sebagai seorang islam, seseorang yang berazam seharusnya bertawakal kepada Allah kerana sifat manusia yang lemah dari segenap hal. Dari sudut feqahnya atau sufinya, tawakal seharusnya mempunyai tiga perkara:
Seharusnya didalam tawakal itu terdapat tiga perkara
  •  Berusaha
  • Mengharap dan Berdoa kepada Allah
  • Redha dengan keputusan Allah
Inilah cara yang sebenar dalam berazam atas setip sesuatu yang akan membawa kita untuk beriman dengan rukun iman yang keenam iaitu beriman kepada qada’ dan qadar Allah keatas kita.
                Dalam membina azam, kata ulama’, binakanlah azam-azam yang kecik-kecil sebagai tangga untuk kamu mencapai kepada azam yang lebih besar. Moga dengan ini, Allah membuka pintu untuk kita merubah diri dalam mencapai azam dalam kehidupan kita. Wallahu`alam…

Friday, 9 December 2011

Sujudlah...


Antara perintah utama yang diperintahkan oleh Allah keatas hambaNya adalah sujud.
Tatkalamana Allah menciptakan manusia pertama yakni Adam 'Alaihissalam, Allah telah memerintahkan malaikat dan iblis untuk sujud kepada Adam 'Alaihissalam sebagaimana firmanNya:

(2:34) Dan (ingatlah) ketika kami berfirman kepada malaikat: Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam. Lalu mereka sekaliannya tunduk memberi hormat melainkan Iblis; dia enggan dan takbur dan menjadilah dia dari golongan yang kafir.
(surah Al-Baqarah - ayat 34)
(Ulama' menyatakan bahawa sujud disini tidak lah sama sepertimana sujudnya manusia didalam solat, akan tetapi, sujud disini mebawa maksud menghormati Adam 'Alaihissalam sebagai ciptaan Allah yang agung)

Didalam ayat ini, hanya iblis yang ingkar akan suruhan Allah untuk sujud kepada Adam 'Alaihissalam. Maka, dengan itu, iblis telah ingkar akan suruhan Allah dan termasuklah ia dari golongan kafir yang takabbur kerana tidak mahu sujud kepada perintah Allah.

Manusia diperintahkan untuk sujud kepada Allah didalam solat. Dengan sebab itulah barangsiapa yang meninggalakan solat, maka berdosa besarlah ia kerana sombong dan angkuh mengingkari perintah Allah supaya sujud kepadaNya sebagaimana iblis yang sombong dan angkuh apabila disuruh sujud kepada Adam 'Alaihissalam. Dari sini, orang yang tidak solat boleh dihukum kafir sebagaimana iblisyang menjadi kafir kerana ingkar arahan Allah supaya sujud.
Pendapat dari Ahlusunnah Waljamaah mengataka, mereka yang beri'tiqad bahawa solat yang wajib itu tidak wajib sahaja yang dihukum kafir dan tidak boleh ditanam diperkuburan orang islam,disolatkan,serta dikafankan, manakala mereka yang meninggalkan solat dengan sengaja adalah termasuk dalam kalangan orang yang fasiq dan boleh disolatkan jenazahnya serta ditanam diperkuburan islam.

Perintah Allah supaya sujud adalah antara perintah yang utama kerana ianya mampu mebunag sifat angkuh dan sombong dalam diri manusia. Apabila manusia jauh dari sifat angkuh dan sombong, manusia akan tunduk dan menikut segala perintah dan suruhan Allah serta menjauhi segala larangan dan tegahan Allah.
Manusia yang tidak mahu sujud kepada Allah bererti sombong dan angkuh kepada Allah menjadiakan ia seorang yang kafir kerana hanya kafir sahaja yang tidak mahu sujud kepada Allah. Sedangkan semua makhluk lainnya sujud kepada Allah dengan cara yang tertentu.

Sujud hanya layak kepada Allah 'azzawajalla sebagaimana yang diceritakan dalam sebuah hadith:
Suatu hari Rasulullah s.a.w berjalan-jalan di luar kota dan berjumpa dengan seorang badwi. Badwi ini meminta Rasulullah membuktikan kenabian dengan menunjukkan satu mukjizat. Rasulullah kemudiannya bertanya.: "apa yang kamu mahu". Nabi lantas menyuruh badwi tersebut menuju ke sebatang pokok kurma yang telah mati dan meminta badwi itu menyampaikan salamnya kepada pokok kurma tersebut.
Tanpa disangka-sangka pohon kurma itu telah menjawab salam Rasulullah dan kemudian telah bergerak dan berjalan menuju ke arah Rasulullah. Sesampainya di hadapan Nabi, pokok itu telah sujud dihadapan Rasulullah.
Badwi itu akhirnya mengakui kenabian Rasulullah dan telah mengucapkan syahadah dihadapan nabi.
Peristiwa tersebut akhirnya tersebar di kalangan orang ramai dan telah sampai kepada Umar ra. Umar kemudian pergi berjumpa nabi dan ingin sujud kepada nabi kerana katanya sedangkan pokok mati pun sujud kepada nabi. Tetapi nabi tidak memperkenankan permintaan Umar dan Nabi bersabda; "jika ada dikalangan makhluk boleh menyembah sesama makhluk, aku ingin supaya isteri menyembah suaminya"


Oleh yang demikian, sujudlah wahai manusia kepada Allah yang telah menciptakanmu dengan sebaik-baik kejadian. Sesungguhnya setiap perkara yang diperintahkan oleh Allah akan membawa berjuta kebaikan kepada manusia bukan sahaja untuk kehidupan didunia, bahkan untuk kehidupan yang kekal abadi di akhirat kelak..

Thursday, 8 December 2011

Layakkah Aku...?


Apabila Dia membukakan untukmu satu perspektif daripada pengenalan (yakni al-ma‘rifah), janganlah engkau menghiraukan fakta yang amalmu masih sedikit, kerana tiadalah Dia membukakannya untukmu melainkan kerana Dia ingin memperkenalkan diriNya kepadamu.
Apakah tiada engkau mengetahui bahawa pengenalan itu adalah pemberianNya kepadamu, sedangkan segala amalmu itu adalah hadiahmu kepadaNya? Di manakah (nilai) hadiahmu kepadaNya jika dibandingkan dengan pemberianNya kepadamu?

Wednesday, 7 December 2011

Bila Doa Aku Akan Diperkenankan....?


Janganlah kelambatan pemberian kurniaan-kurniaan (daripada Allah) sedangkan engkau telah bersungguh-sungguh di dalam berdoa, menyebabkan engkau berputus asa.

Kerana, Dia telah pun menjamin akan memperkenankannya, pada apa yang telah Dia pilihkan untukmu, bukan pada apa yang engkau pilihkan untuk dirimu sendiri.

Dan pada waktu yang Dia kehendaki, bukan pada waktu yang engkau kehendaki.

Saturday, 3 December 2011

Susahnya Hidup Tiada Duit....


Rehatkanlah dirimu daripada mentadbir (yakni bersusah-payah
dan merasa risau di dalam mengatur keperluan-keperluan hidup).
Apabila sudah ada yang lain daripadamu yang mendirikannya
bagimu (yakni ia sebenarnya telah pun diaturkan oleh Allah Ta‘ala),
janganlah engkau mendirikannya pula untuk dirimu sendiri.