Pages

Thursday, 27 September 2012

.......


Jika kamu memancing ikan, setelah ikan itu terikat di mata kail, hendaklah kamu mengambil ikan itu. Janganlah sesekali kamu lepaskan ianya semula ke dalam air begitu saja. Kerana ia akan sakit oleh kerana bisa ketajaman mata kailmu dan mungkin ia akan menderita selagi ia masih hidup.
Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan kepada seseorang. Setelah ia mulai menyayangimu, hendaklah kamu menjaga hatinya. Janganlah sesekali kamu meninggalkannya begitu saja. Kerana ia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan mungkin tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingati.

Jika kamu menadah air biarlah berpada, jangan terlalu mengharap pada takungannya dan janganlah menganggap ia begitu teguh. Cukuplah sekadar keperluanmu. Apabila sekali ia retak, tentu sukar untuk kamu menampalnya semula. Akhirnya ia dibuang. Sedangkan jika kamu cuba memperbaikinya, mungkin ia masih dapat dipergunakan lagi.
Begitulah juga jika kamu memiliki seseorang, terimalah seadanya. Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa. Anggaplah ia manusia biasa. Kerana apabila sekali ia melakukan kesilapan, bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya. Akhirnya kamu kecewa dan meninggalkannya. Sedangkan jika kamu memaafkannya, boleh jadi hubungan kamu akan terus hingga ke akhirnya.

Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi,  yang pasti baik untuk dirimu, mengenyangkan, berkhasiat, mengapa kamu berlengah?. Cuba mencari makanan yang lain. Terlalu ingin mengejar kelezatan. Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak boleh memakannya. Kamu akan menyesal.
Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang insan yang membawa kebaikan kepada dirimu, menyayangimu, mengasihimu. Mengapa kamu berlengah, cuba membandingkannya dengan yang lain?. Terlalu mengejar kesempurnaan. Kelak, kamu akan kehilangannya; apabila dia menjadi milik orang lain, kamu juga akan menyesal.

Sayangilah sepenuh hatimu, terimalah seadanya, hargailah selagi ada, agar kelak dirimu tidak dirundung penyesalan, atas apa yang berlaku.
Wallaua’lam…..
Edited from: jika...

Saturday, 22 September 2012

.......

"Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya.”
AllahuRabbi..

Saturday, 8 September 2012

.......


“Apa jua masalah yang berlaku pada diri kita, maka lihatlah pada dalam diri kita. Kerna di situlah punca kepada setiap permasalahan yang berlaku di luar. Lihatlah hati kita, dan selidikilah ia. Adakah ia bermasalah atau sebaliknya”.
~ al-Habib Ali Al-Jifri

“Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)”. (Surah ash-Shams: 9-10)

AllahuRabbi.......
:,(


Wednesday, 5 September 2012

Duhai Wanita.....


Duhai..
Siapakah kau ini.. ??
Jika jadi anak, ia adalah bidadari kecil ayah bonda
Permata yang siang malam dijaga keduanya
Jika jadi pasangan, ia adalah kesenangan terindah
Syurga untuk pasangannya di dunia.
Jika jadi orang tua, waaaaah..
Syurga itu telah berpindah di telapak kakinya
Ia bawa kemana-mana.
Nabi pun membilangnya sebagai tiang
Tatkala kehidupan adalah bangunan.


المراة عماد البلاد اذا صلحت صلحت البلاد واذا فسدت فسدت البلاد


Ya, engkaulah tiang itu.
Engkaulah perempuan.
"Perempuan adalah tiang negara.
Jika perempuan baik, baiklah negaranya.
Jika perempuan rusak, hancurlah negaranya"


Engkaulah tiang dalam bangunan rumah tanggamu
Engkau sandaran bagi dinding, pintu, atap dan jendela
Nabi selalu benar memilih istilah kata
Kerna di rumahmu semua urusan kepadamu bertumpu.
Maka, sebagai tiang kau harus kuat tak tergoyahkan
Sebagai sandaran kukuhmu adalah karang di lautan
Tidak rentan diterjang angin dan badai


"tapi aku tak sekuat itu...", katamu..
"aku tak berdaya menghadapi kebrutalan dunia ini"
"zaman semakin menggerusku, bebannya melumatku hingga luluh"
"aku begitu lemah, aku tertindas, aku teraniaya..", katamu pula


Tunggu, wahai perempuan..
Kau lupa..
Ada ALLAH dalam hidupmu
Yang siap Menanggung segala keluh
Ada ALLAH dalam harimu,
Sumber kekuatan yang penuh
Ada ALLAH dalam hatimu,
Jika kau serahkan padaNYA segala sesuatu
Ia akan Menjaganya hingga utuh..


Maka..
Dalam tiap gerimis kesedihan
Hanyutkan dirimu dalam zikir panjang malammu


Dalam tiap kerikil tajam di jalanan
Benamkan wajahmu dalam sujud kepasrahan


Dalam tiap duka yang menyapa
Hanyutkan air matamu dalam sungai KasihNYA


Dalam tiap nestapa
Larutkan pahit air matamu dalam manis CintaNYA


Dan dalam tiap kelabu langitmu..
Panggillah NamaNYA..
ALLAH.. ALLAH..
Dan tunggulah..
Hingga Ia Merubah mendungmu menjadi pelangi warna-warni..

Karya:
al-Fadhilah Ustazah Halimah al-`Aydrus حفظه الله تعالى