Pages

Tuesday, 22 October 2013

Syair....

Syair ini telah membuatkan al-Imam Ahmad Bin Hanbal (r.a.) menangis apabila mendengar dua bait pertama dari syair ini. Al-Imam Ahmad bin Hanbal (r.a.) telah ditanya muridnya, Abu Hamid al-Khulqani tentang pendapat beliau terhadap syair-syair yang berkaitan syurga dan neraka. Lalu beliau bertanya ”Seperti apa? Contohnya?” lalu muridnya mendendangkan syair ini. Selesai dua rangkap pertama Imam Ahmad terus menangis teresak-esak dan meluru masuk ke dalam rumahnya. Tangisan beliau begitu kuat sambil mengulang-ulang dua rangkap pertama itu. Muridnya meriwayatkan: “kami mendengar tangisan Imam seolah-olah beliau akan mati.” Moga ianya memberi kesedaran dan keinsafan kepada kita. AllahuRabbi…

Jika Tuhan bertanya pada ku…
“Tidak malukah kau bermaksiat kepadaKu?
Kau sembunyikan dosamu dari makhlukKu
Dan datang kepadaKu dengan penuh dosa.”

Bagaimanakah akan ku jawab duhai diriku yang malang?
Dan siapalah yang dapat menyelamatkan aku?

Aku terus menyogok jiwaku dengan impian
Dan harapan dari masa ke semasa
Dan aku melupakan apa yang bakal dihadapi selepas mati
Dan apa yang berlaku selepas aku dikafankan
Seolah-olah aku ini dijamin untuk hidup selamanya…

Seakan mati tidak akan menemuiku

Dan telah datang padaku sakaratul maut yang ngeri
Nah…! Siapa sekarang yang mampu melindungku?

Aku melihat pada wajah-wajah…
Apakah ada daripada mereka yang akan menebusku?

Aku disoal,
“Apa yang telah aku lakukan di dunia untuk menyelamatkan diri ini?”

Maka bagaimana akan aku jawab?
Setelah aku mengabaikan urusan agamaku?

Celaka aku! Apakah aku tidak mendengar
Ayat-ayat Allah yang menyeruku?
Adakah aku tidak mendengar apa yang telah diberitakan didalam surah Qaaf dan Yaasin?
Adakah aku tidak mendengar tentang hari dikumpulkan manusia, hari perhimpunan dan hari-hari ad-Deen (qiyamah)?
Adakah aku tidak mendengar panggilan ajal maut, Menyeru dan menjemputku?

Maka yaRabb! Seorang hambaMu datang bertaubat,
Siapa yang dapat melindunginya?

Melainkan Tuhan yang maha luas pengampunanNya
Dan yang membimbingku pada kebenaran…

Aku telah datang padaMu,
Maka kasihanilah daku dan beratkanlah timbangan kebaikanku
Dan ringankanlah (percepatkanlah) hisabku
Kerana Engkaulah yang terbaik dalam penghisaban…



Credit: Mujahid Nordin, Abdul Basith, HADRAH ZIKIR

No comments:

Post a Comment