Pages

Thursday, 20 December 2012

MUNAJAT AMIR AL-MUKMININ `ALI KARRAMALLAHU WAJHAH


Tuhanku, seandainya bukan kerana kebodohanku terhadap urusan diriku, tentu aku tidak akan mengadu kesalahanku kepadaMu. Seandainya bukan kerana mengenang dosa-dosaku, tentu air mataku tidak akan mengalir.

Tuhanku, hapuskanlah segala kesalahan yang melekat pada diriku dengan linangan air mataku ini. Hapuskanlah kejahatanku yang amat banyak dengan amal-amal kebajikanku yang sangat sedikit.
Tuhanku, dosa-dosaku telah menyebabkan aku tidak dapat mengajukan hujah dan memberi alasan. Aku mengakui setiap kesalahan dan kejahatanku. Aku ditawan dengan dosa-dosaku, diriku tergadai dengan perbuatan-perbuatanku sendiri.

Tuhanku, seandainya amalan taatku terlalu sedikit, maka pengharapanku atas limpah RahmatMu amatlah besar.

Tuhanku, apabila dosa-dosaku membuatkan aku berasa resah dan gelisah kerana tidak dapat merasai kelembutanMu yang Maha Indah, maka keyakinanku keatas kemuliaan belas kasihanMu telah menyenangkan hatiku.

Tuhanku, andai kata Engkau tidak memberi petunjuk kepadaku untuk mendapat nikmat islam, maka tidak mungkin aku mendapatkannya. Tuhanku, andai Engkau tidak melancarkan lidahku untuk berdoa kepadaMu, maka tidak mungkin aku berdoa kepadaMu, andai kata Engkau tidak kenalkan aku dengan kemanisan nikmatMu, maka sudah pasti aku tidak mengenalnya. Andai kata aku tidak menyedari keperitan balasan azabMu, maka tidak mungkin aku memohon perlindungan kepadaMu.

Tuhanku, Engkau telah menunjukkan kepadaku agar memohon syurga sebelum aku mengenalinya, lalu diriku terdorong untuk memohon syurga setelah mengetahui tentangnya. Bagaimana pula Engkau menunjukkan kepada perkara baik seperti itu kemudian Engkau menghalangnya daripadaku. Sedangkan Engkau Maha Mulia dan Maha Terpuji atas segala yang Engkau lakukan, wahai Zat yang Maha Agung lagi Maha Mulia.
BagiMu segala pujian atas segala perkara yang Engkau amanahkan, bagiMu kesyukuran atas segala perkara yang Engkau cubakan, wahai Zat yang terbaik dan termulia untuk diminta, wahai Zat yang terbaik dan termulia untuk diharap, wahai Tuhan yang penuh kasih dan besar pemberianNya, wahai Tuhan yang Maha Agung dan Maha Mulia, wahai Tuhan yang Maha Hidup dan Mentadbir dengan sendirinya, wahai Tuhan yang memiliki segala makhluk dan urusan. Maha Mulia Engkau wahai sebaik-baik Pencipta, wahai yang Maha Penyantun, wahai yang Maha Kuasa, wahai yang Maha Mulia. Restuilah Nabi Muhammad s.a.w. dan seluruh keluarga Baginda yang teramat baik.

~ Rintihan kalbu

Thursday, 25 October 2012

DOA ARAFAH


بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم
اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ
عَلَى أَشْرَفِ الأَنْبِياَءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ
yaAllah yaTuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami dan maafkanlah kesilapan kami zahir dan batin.
yaAllah ampunkanlah dosa-dosa kami, dosa kedua ibu bapa kami, dosa keluarga kami, dosa masyarakat kami dan dosa seluruh ummat islam yang telah mati dan yang masih hidup.
yaAllah yaTuhan kami, kami memohon kepadaMu apa yang telah dipohonkan oleh Baginda Rasulullah s.a.w., dan kami meminta perlindungan kepadaMu dari apa yang telah diminta perlindungan oleh Baginda Rasulullah s.a.w.
yaAllah yaTuhan kami, kami pohonkan syurga tanpa hisab, berilah taufiq dan hidayah kepada kami, supaya kami dapat melakukan sebab-sebab yang membawa kami kearahnya. Selamatkanlah kami yaAllah dari sebab-sebab yang membawa kami ke neraka.
لا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم
yaAllah yaTuhan kami, Engkau sahajalah yang mengetahui kelemahan diri kami zahir dan batin, berilah kekuatan, taufiq dan hidayah kepada kami supaya kami dapat memperbaiki diri kami yaAllah.
Tambahkanlah yaAllah kepada kami, ilmu, iman, dan amal. Hidupkanlah kami dalam islam dan matikanlah kami dalam islam.
yaAllah yaTuhan kami, kami pohon kepada Engkau iman yang sempurna, ilmu yang memberi manfaat, rezeki yang halal, anak yang soleh dan solehah, rumahtangga yang bahagia, usia yang berkat, doa yang mustajab, hajat yang tertunai, kesihatan yang berterusan, hutang yang terbayar, keselamatan di dunia ini dan di akhirat nanti.
yaAllah yaTuhan kami, Engkau sahajalah yang mengetahui segala isi hati kami, segala yang berlaku di dalam hati kami, hidupkanlah hati ini dan sampaikanlah hati ini kepada Engkau. Sembuhkanlah segala penyakit yang ada dalam hati kami, selamatkanlah hati kami dari sifat-sifat yang keji dan jauhi kami dari perkara-perkara yang boleh mematikan hati kami.
لا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم
yaAllah yaTuhan kami, jadikanlah hati kami hati yang sentiasa menyedari akan hakikat ketuhanan dan keagungan kerajaanMu, dan  hati yang menyedari akan masa depan kami di di akhirat nanti serta jadikan kami hambaMu yang sentiasa bersedia menghadapi masa depan kami di akhirat nanti.
yaAllah, jadikanlah kami ini hambaMu yang hanya mengabdikan diri kepadaMu dengan sebaik-baiknya, berilah kekuatan taufiq dan hidayah kepada kami supaya dapat kami melakukan segala perintahMu dan meninggalkan segala laranganMu.
yaAllah yaTuhan kami, hidupkanlah kami dalam iman dan matikanlah kami dalam iman, selamatkanlah iman kami dari segala gangguan syaitan semasa kami menghembuskan nafas yang terakhir nanti.
yaAllah yaTuhan kami, selamatkanlah kami semasa kami berada dialam kubur, jadikanlah kubur kami satu taman dari taman-taman syurga, selamatkanlah kami dari segala angkara azab kubur dan janganlah Engkau jadikan kubur kami itu salah satu dari lubang-lubang neraka.
yaAllah yaTuhan kami, selamatkanlah kami semasa dalam perjalanan menuju ke mahsyar. Selamatkanlah kami yaAllah, semasa berada di padang mahsyar dan masukkanlah kami ke dalam tujuh golongan orang yang mendapat bayangan naungan arashMu yaAllah.
yaAllah ya tuhan kami, ampunkanlah dosa kami dan maafkanlah kesilapan kami yang zahir dan yang batin. Semasa dijalankan hisab keatas kami, hisablah kami yaAllah dengan hisab yang sedikit, berilah peluang kepada kami untuk mendapat syafaat Rasul kami Baginda Nabi Muhammad s.a.w.
yaAllah yaTuhan kami, jadikanlah hambaMu ini hamba yang Berjaya dalam hidup dan berjaya menerima suratan amalan dengan tangan kanan.
yaAllah, berilah kesempatan kepada kami untuk minum air dari telaga Nabi kami, telaga kauthar, selamatkanlah kami semasa menyeberangi titian sirat dan masukkanlah kami kedalam syurgaMu bersama orang-orang yang mulia disisiMu yaAllah.
لا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم
yaAllah yaTuhan kami, pada saat dan ketika ini seorang hambaMu yang hina ini, mengaku akan segala dosa dan kesalahannya, yang merayu kepadaMu di atas kejahatannya, yang bertaubat kepadaMu kerana dosanya, yang memohon keampunan kepadaMu kerana kezalimannya, yang mengharap kemaafanMu kerana kesalahannya, yang merayu kepadaMu supaya tercapai segala hajatnya, yang mengharapkan limpahan RahmatMu pada hari wuquf ini yaAllah, walaupun dengan dosa yang begitu banyak laksana buih dilautan.
yaAllah, kepadaMu lah kami meletakkan segala harapan kami, kepadaMu lah kami memohon kemurahan Rahmat, kami takut kepada dosa yang telah kami lakukan, oleh itu, kepadaMu lah kami berlindung dari bencana dosa kami.
yaAllah yaTuhan kami, Engkaulah yang memiliki seluruh hajat orang-orang yang memohon, yang mengetahui seluruh kandungan hati orang-orang yang merayu, janganlah Engkau hampakan kami yaAllah. yaAllah yaTuhan kami, perkenankanlah permohonan kami ini, mustajabkanlah doa kami ini yaAllah, dengan berkat Rasul kami Nabi Muhammad s.a.w. dan dengan berkat amalan kami yang paling ikhlas kepadaMu yaAllah.
yaAllah, ampuni dosa-dosa kami, bersihkan kami dari segala dosa seperti bayi yang baru dilahirkan, alangkah indahnya jika Engkau memilih kami seperti yang sedemikian.
yaAllah, sesungguhnya Engkau mengetahui betapa sengsaranya diri kami dengan lumuran dosa-dosa kami, betapa hinanya diri kami dengan maksiat, bersihkanlah kami yaAllah, bersihkanlah dosa kami yaAllah, ampuni dosa kami kepada orang tua kami, kepada keluarga kami yaAllah. Ampunilah kami yaAllah jika disekitar sekujur badan kami ini ada yang lahir dari sumber yang haram, padahal Engkau mengharamkan syurga bagi tubuh yang dagingnya tumbuh dari sumber yang haram, ampunilah kami yaAllah. Berikanlah kesempatan untuk kami mensucikan diri kami  dan jauhkanlah kami sejauh-jauhnya dari harta yang haram. Cukuplah diri kami dari rezekiMu yang halal.
yaAllah, ampunilah kami dengan sebab kezaliman kami, periharalah kami dari kezaliman  yaAllah.
yaAllah, duhai yang Maha Mendengar, hanya Engkaulah tumpuan dan harapan kami, jadikanlah kaum muslimin ini menjadi suami yang benar, ayah yang jujur, lelaki yang soleh, dan jadikanlah kaum muslimah ini isteri yang solehah, ibu yang solehah, dan muslimah yang terpelihara. Kurniakanlah kepada kami keturunan yang baik-baik dan lindungilah kami dari kederhakaan dan kehinaan dunia dan akhirat.
yaAllah, berkatilah sisa umur kami, berkatilah rezeki yang Engkau kurniakan kepada kami, dan berkatilah ilmu yang Engkau kurniakan kepada kami.
yaAllah, selamatkanlah islam yaAllah, selamatkanlah islam yaAllah, janganlah Engkau saksikan kami terhina seperti ini yaAllah, Engkau satukanlah hati-hati kami yaAllah, bangkitkanlah para pemimpin yang mencintaiMu dan mencintai hambaMu dalam kalangan kami ini yaAllah.
Tolong dan bantulah saudara-saudara kami yang terinaya di setiap penjuru yaAllah, janglah Engkau biarkan kaum yang zalim berjaya diatas kaum yang beriman yaAllah, janganlah Engkau biarkan kaum yang ingkar kepadaMu menzalimi kaum yang bersujud kepadaMu yaAllah. Bantulah saudara kami pejuang-pejuang islam dan ummat di palestin, dan seluruh pejuang agamaMu. yaAllah mereka dalam genggamanMu yaAllah, yaAllah, cegahlah kezaliman keatas umatMu yaAllah.
yaAllah yang Maha Agung, undanglah kami, keluarka kami dan keturunan kami dan orang-orang yang berbuat baik kepada kami kepadaMu yaAllah. Izinkanlah kami kelak untuk bertemu denganMu yaAllah, bertemu dengan kekasih kami, Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dan bertemu degan kekasih-kekasihMu yaAllah.
رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَة ً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَة ً وَقِنَا عَذَابَ النَّار
Ya Tuhan kami, kurniakanlah kami kebaikkan di dunia dan juga kebaikkan di akhirat serta peliharalah kami daripada azab api neraka. Selawat dan salam keatas penghulu kami Nabi Muhammad s.a.w., keluarga dan semua sahabat Baginda. Maha Suci Engkau yaAllah, Tuhanku yang mempunyai kemuliaan daripada apa yang mereka sifatkan, Selamat Sejahtera ke atas seluruh para utusan dan segala puji adalah untuk ALLAH, Tuhan sekalian Alam.
Aminnn…..

Wednesday, 24 October 2012

Keistimewaan 10 hari pertama Zulhijjah


Darul Murtadza

TAHAJJUD DAN QIAMMULLAIL


اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ
عَلَى أَشْرَفِ الأَنْبِياَءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ


 Firman Allah;
أَقِمِ الصَّلَاةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ إِلَىٰ غَسَقِ اللَّيْلِ وَقُرْآنَ الْفَجْرِ ۖ إِنَّ قُرْآنَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا ﴿٧٨﴾وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَّكَ عَسَىٰ أَن يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَّحْمُودًا ﴿٧٩﴾
Maksudnya: (78) Dirikanlah olehmu solat ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan (dirikanlah) solat subuh sesungguhnya solat subuh itu adalah disaksikan (keistimewaannya). (79) Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah solat tahajjud padanya, sebagai solat tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.
(Surah al-Isra’: 78-79)

Dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah s.a.w. pernah ditanya mengenai solat yang paling utama sesudah solat fardhu, Rasulullah s.a.w. bersabda; “solat sunat malam hari”.
(Hadith riwayat Muslim)

Thursday, 27 September 2012

.......


Jika kamu memancing ikan, setelah ikan itu terikat di mata kail, hendaklah kamu mengambil ikan itu. Janganlah sesekali kamu lepaskan ianya semula ke dalam air begitu saja. Kerana ia akan sakit oleh kerana bisa ketajaman mata kailmu dan mungkin ia akan menderita selagi ia masih hidup.
Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan kepada seseorang. Setelah ia mulai menyayangimu, hendaklah kamu menjaga hatinya. Janganlah sesekali kamu meninggalkannya begitu saja. Kerana ia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan mungkin tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingati.

Jika kamu menadah air biarlah berpada, jangan terlalu mengharap pada takungannya dan janganlah menganggap ia begitu teguh. Cukuplah sekadar keperluanmu. Apabila sekali ia retak, tentu sukar untuk kamu menampalnya semula. Akhirnya ia dibuang. Sedangkan jika kamu cuba memperbaikinya, mungkin ia masih dapat dipergunakan lagi.
Begitulah juga jika kamu memiliki seseorang, terimalah seadanya. Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa. Anggaplah ia manusia biasa. Kerana apabila sekali ia melakukan kesilapan, bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya. Akhirnya kamu kecewa dan meninggalkannya. Sedangkan jika kamu memaafkannya, boleh jadi hubungan kamu akan terus hingga ke akhirnya.

Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi,  yang pasti baik untuk dirimu, mengenyangkan, berkhasiat, mengapa kamu berlengah?. Cuba mencari makanan yang lain. Terlalu ingin mengejar kelezatan. Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak boleh memakannya. Kamu akan menyesal.
Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang insan yang membawa kebaikan kepada dirimu, menyayangimu, mengasihimu. Mengapa kamu berlengah, cuba membandingkannya dengan yang lain?. Terlalu mengejar kesempurnaan. Kelak, kamu akan kehilangannya; apabila dia menjadi milik orang lain, kamu juga akan menyesal.

Sayangilah sepenuh hatimu, terimalah seadanya, hargailah selagi ada, agar kelak dirimu tidak dirundung penyesalan, atas apa yang berlaku.
Wallaua’lam…..
Edited from: jika...

Saturday, 22 September 2012

.......

"Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya.”
AllahuRabbi..

Saturday, 8 September 2012

.......


“Apa jua masalah yang berlaku pada diri kita, maka lihatlah pada dalam diri kita. Kerna di situlah punca kepada setiap permasalahan yang berlaku di luar. Lihatlah hati kita, dan selidikilah ia. Adakah ia bermasalah atau sebaliknya”.
~ al-Habib Ali Al-Jifri

“Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)”. (Surah ash-Shams: 9-10)

AllahuRabbi.......
:,(


Wednesday, 5 September 2012

Duhai Wanita.....


Duhai..
Siapakah kau ini.. ??
Jika jadi anak, ia adalah bidadari kecil ayah bonda
Permata yang siang malam dijaga keduanya
Jika jadi pasangan, ia adalah kesenangan terindah
Syurga untuk pasangannya di dunia.
Jika jadi orang tua, waaaaah..
Syurga itu telah berpindah di telapak kakinya
Ia bawa kemana-mana.
Nabi pun membilangnya sebagai tiang
Tatkala kehidupan adalah bangunan.


المراة عماد البلاد اذا صلحت صلحت البلاد واذا فسدت فسدت البلاد


Ya, engkaulah tiang itu.
Engkaulah perempuan.
"Perempuan adalah tiang negara.
Jika perempuan baik, baiklah negaranya.
Jika perempuan rusak, hancurlah negaranya"


Engkaulah tiang dalam bangunan rumah tanggamu
Engkau sandaran bagi dinding, pintu, atap dan jendela
Nabi selalu benar memilih istilah kata
Kerna di rumahmu semua urusan kepadamu bertumpu.
Maka, sebagai tiang kau harus kuat tak tergoyahkan
Sebagai sandaran kukuhmu adalah karang di lautan
Tidak rentan diterjang angin dan badai


"tapi aku tak sekuat itu...", katamu..
"aku tak berdaya menghadapi kebrutalan dunia ini"
"zaman semakin menggerusku, bebannya melumatku hingga luluh"
"aku begitu lemah, aku tertindas, aku teraniaya..", katamu pula


Tunggu, wahai perempuan..
Kau lupa..
Ada ALLAH dalam hidupmu
Yang siap Menanggung segala keluh
Ada ALLAH dalam harimu,
Sumber kekuatan yang penuh
Ada ALLAH dalam hatimu,
Jika kau serahkan padaNYA segala sesuatu
Ia akan Menjaganya hingga utuh..


Maka..
Dalam tiap gerimis kesedihan
Hanyutkan dirimu dalam zikir panjang malammu


Dalam tiap kerikil tajam di jalanan
Benamkan wajahmu dalam sujud kepasrahan


Dalam tiap duka yang menyapa
Hanyutkan air matamu dalam sungai KasihNYA


Dalam tiap nestapa
Larutkan pahit air matamu dalam manis CintaNYA


Dan dalam tiap kelabu langitmu..
Panggillah NamaNYA..
ALLAH.. ALLAH..
Dan tunggulah..
Hingga Ia Merubah mendungmu menjadi pelangi warna-warni..

Karya:
al-Fadhilah Ustazah Halimah al-`Aydrus حفظه الله تعالى

Wednesday, 29 August 2012

"......."

".....
Nafkahilah dia, curah kasih dan cinta
Lebih dari yang ku berikan kepadanya


Dulu esakkannya sandar di bahuku
Tangisannya kini ku serah padamu

Jadikanlah dia wanita syurga
Mengerti benar akan maharnya
Taat itu bukan hanya pada nama
Indah ia pada maksudnya
....."

Friday, 24 August 2012

CintaMu yaALLAH.....


اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ
وَالْعَمَلَ الَّذِى يُبَلِّغُنِى حُبَّكَ اللَّهُمَّ اجْعَلْ حُبَّكَ أَحَبَّ إِلَىَّ مِنْ نَفْسِى
وَأَهْلِى وَمِنَ الْمَاءِ الْبَارِدِ

“Ya Allah, ya Tuhanku. Sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu untuk melakukan amal yang dapat menyampaikan aku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih aku cintai daripada diriku sendiri dan keluargaku serta air dingin (yang menyeronokkan nafsuku)”.

- Doa Nabi Daud ( Hadith Riwayat at-Turmidzi - hadith hasan)

Monday, 20 August 2012

تقبل الله من و منكم


“Semoga ALLAH menerima amal-amal kami dan kamu, puasa kami dan puasa kamu. Mohon maaf zahir dan batin, dan semoga ALLAH menjadikan kami dan kamu termasuk dari golongan orang-orang yang kembali (dari perjuangan Ramadhan) sebagai orang yang menang, sepanjang tahun kamu semua berada dalam kebaikan”.

"Sesiapa berpuasa Ramadhan, kemudian diiringi dengan puasa (sunat) enam hari dalam bulan Syawal adalah seperti puasa selama setahun." (Hadis Riwayat Muslim)


من العائدين والفائزين تقبل الله من و منكم
كل عام وأنتم بخير

Friday, 10 August 2012

Doa.....


اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلَّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَفْضَلَ صَلَوَاتِكَ الَّتِىْ صَلَّيْتَ عَلَيْهِ، يَا ذَاالْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ، يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. وَرَضِىَ اللهُ تَعَالَى عَنْ أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، وَرَضِىَ عَنَّا وَوَالِدِيْنَا جَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ
اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا بِاْلإِيْمَانِ كَامِلِيْنَ، وَلِفَرَائِضِكَ مُؤَدِّيْنَ، وَلِلصَّلاَةِ حَافِظِيْنِ، وَلِلزَّكاَةِ فَاعِلِيْنَ، وَلِمَا عِنْدَكَ طَالِبِيْنَ، وَلِعَفْوِكَ رَاجِيْنَ، وَبِالْهُدَى مُتَمَسِّكِيْنَ، وَعَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضِيْنَ، وَفِى الدُّنْيَا زَاهِدِيْنَ، وَفِى اْلآخِرَةِ رَاغِبِيْنَ، وَبِالْقَضَاءِ رَاضِيْنَ، وَبِالنُّعَمَاءِ شَاكِرِيْنَ، وَعَلَى الْبَلاَيَا صَابِرِيْنَ، وَتَحْتَ لِوَاءِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ سَائِرِيْنَ، وَإِلَى الْحَوْضِ وَارِدِيْنَ، وَفِى الْجَنَّةِ دَاخِلِيْنَ، وَعَلَى سَرِيْرَةِ الْكَرَامَةِ قَاعِدِيْنَ، وَبِحُوْرٍعَيْنٍ مُتَزَوِّجِيْنَ، وَمِنْ سُنْدُسٍ وَاسْتَبْرَقٍ وَدِيْبَاجٍ مُتَلَبِّسِيْنَ، وَمِنْ طَعَامِ الْجَنَّةِ آكِلِيْنَ، وَمِنْ لَبَنٍ وَعَسَلٍ مُصَفِّيْنَ شَارِبِيْنَ، بِأَكْوَابٍ وَأَبَارِيْقَ وَكَأْسٍ مِنْ مَعِيْنٍ، مَعَ الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَالصِّيْقِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ. وَحَسُنَ اُولَئِكَ رَفِيْقًا ذَلِكَ الْفَضْلُ مِنَ الله وَكَفَى بِاالله عَلِيْمًا، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
اَللَّهُمَّ فَارِقِ الْفُرْقَانَ وَمُنْزِلِ الْقُرْآنَ بِالْحِكْمَةِ وَالْبَيَانِ بَارِكِ اَللَّهُمَّ لَنَا فِىْ شَهْرِ رَمَضَانِ  وَاعْدَهُ اَللَّهُمَّ عَلَيْنَا سِنِيْنًا بَعْدَ سِنِيْنَ. وَأَعْوَامًا بَعْدَ أَعْوَامٍ عَلَى مَا تُحِيُّهُ وَتَرْضَاهُ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
اَللَّهُمَّ إِنَّكَ فِىْ هَذَهِ اللَّيْلَةِ وَكُلُّ لَيْلَةٍ مِنْ لَيَالِىْ شَهْرِ رَمَضَانِ، عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ، فَاجْعَلْنَا اَللَّهُمَّ وَوَالِدِيْنَا وَأَوْلاَدِنَا وَأَزْوَاجِنَا وَمَشَآيِخِنَا وَمُعَلِّمِيْنَآ وَأَقَارِبِنَا وَأَصْحَابِنَا وَالْحَاضِرِيْنَ وَوَالِدِيْهِمْ مِنْ عُتِقَائِكَ مِنَ النَّارِ. اَللَّهُمَّ أَجِرْنَا مِنَ النَّارِ سَآلِمِيْنَ وَأَدْخِلْنَا وَإِيَّاهُمُ الْجَنَّةَ آمِنِيْنَ. اَللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفْوٌ كَرِيْمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنَّا

وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ 



العَالَمِيْن


Ya Allah! Rahmatilah dan sejahterakanlah ke atas penghulu kami Muhammad dan ke atas keluarga penghulu kami Muhammad SAW dengan selawat terafdal di mana Dikau berselawat ke atasnya dengan selawat itu; Wahai yang mempunyai Kemuliaan dan Kemurahan, wahai yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang!  Dan keredhaan Allah kepada kesemua sahabatnya dan telah redha kepada kami, kedua ibu bapa kami dan keselurahan orang-orang yang beriman.
Ya Allah! Jadikanlah kami golongan yang imannya sempurna, dapat menunaikan segala kewajipan agama, menjaga solat, menunaikan zakat, menuntut dan mencari segala kebaikan di sisi-Mu, mengharapkan keampunan-Mu, sentiasa berpegang teguh dengan petunjuk-petunjuk-Mu, terhindar dari segala penyelewangan, mencintai keduniaan dikurangkan, terpelihara di akhirat, meredhai ketentuan qada' dan tabah menerima ujian, mensyukuri segala nikmat-Mu dan semoga di akhirat nanti kami dimasukkan sebaris di bawah naungan panji-panji jujungan kami Nabi Muhammad SAW, dapat melalui telaga yang sejuk, dimasukkan ke dalam syurga, terhindar dari api neraka dan duduk  di atas Takhta Kehormatan di dampingi  bidadari syurga dengan memakai pakaian kebesaran dari sutera yang berwarna-warni, menikmati santapan syurga yang lazat, meminum susu dan madu yang suci lagi bersih di dalam gelas-gelas dan kendi yang tidak kering selamanya, bersama-sama dengan orang yang telah Dikau berikan nikmat pada mereka, daripada golongan para nabi, para siddiqin, syuhada dan orang-orang yang soleh dan baik sekali mereka menjadi teman-teman kami. Demikianlah kemurahan dan kecekapan daripada Allah yang Maha Mengetahui dan segala puji bagi Allah Tuhan Seluruh Alam!
Ya Allah! Yang membezakan batil dan hak, yang menurunkan Al-Quran dengan hikmah serta penjelasan, berkatilah kami ya Allah di dalam bulan Ramadan ini Kurniakanlah kepada kami ya Allah (Ramadan ini dan Rahmat-Nya), tahun demi tahun atas apa yang Dikau kasihi dan redhai; Wahai yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang!
Ya Allah! Sesungguhnya Dikau pada malam ini dan pada setiap malam bulan Ramadan membebaskan ahli-ahli neraka. Maka jadikanlah kami Ya Allah, kedua ibu bapa kami, anak-anak kami, isteri-isteri kami, orang-orang tua kami, guru-guru kami, kaum kerabat kami, sahabat-sahabat kami, orang-orang yang masih hidup dan bapa-bapa kami dari kalangan mereka yang Dikau bebaskan dari neraka. Ya Allah! Selamatkanlah kami dari api neraka dengan kesejahteraan. Masukkanlah kami dan mereka ke dalam syurga sebagai orang-orang yang sejahtera. Ya Allah! Sesungguhnya Dikau Maha Pengampun lagi Maha Pemurah, Dikau amat suka mengampunkan, maka ampunilah kami!.
Rahmatilah dan sejahterakanlah ke atas semulia-mulia makhluk, penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarganya dan para sahabat Baginda kesemuanya. Segala puji bagi Allah, Tuhan pentadbir seluruh alam!.


Friday, 27 July 2012

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadan - اهلا وسهلا يا رمضان


قال رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : مَنْ صَامَ رَمَضَانَ، إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا، غُفِرَ لَهُ، مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.
وقال رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : مَنْ قَامَ رَمَضَانَ، إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا، غُفِرَ لَهُ، مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.
(صحيح البخاري)

Rasulullah saw bersabda: Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan, dengan Keimanan dan Kesungguhan, maka diampuni dosa-dosanya. Dan Sabda Rasulullah saw: Barangsiapa yang solat malam di bulan Ramadhan, dengan Keimanan dan Kesungguhan, maka diampuni dosa-dosanya. (Shahih Bukhari).


Limpahan puji kehadirat Allah subhanahu wata’ala Yang Maha Luhur, Yang Maha membuka rahsia cahaya keindahan dan anugerah yang tiada mampu diberikan antara seorang hamba kepada yang lainnya kecuali dariNya, yang berupa kehidupan dan kenikmatan dunia yang fana serta kehidupan dan kenikmatan akhirat yang kekal. Dimana kenikmatan akhirat tiada satu makhluk pun yang mampu memberikannya kecuali hanya dari sang pencipta seluruh makhluk, Allah subhanahu wata’ala. Begitu pula kenikmatan dunia tidak akan pernah bisa terjadi tanpa kehendak dan izin dari Allah subhanahu wata’ala, Sang Pemilik kenikmatan dunia dan akhirat yang tiada henti melimpahkan anugerah dan kenikmatan kepada hamba-hambaNya sepanjang waktu dan zaman di dunia secara berkesinambungan dari samudera kelembutanNya, sebagaimana firmanNya :

وَرَحْمَتِي وَسِعَتْ كُلَّ شَيْءٍ
( الأعراف : 156 )

“Dan RahmatKu (Kasih SayangKu) meliputi segala sesuatu”

Khutbah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika telah berakhir bulan Sya’ban dan masuk pada bulan Ramadhan. Dimana beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda diriwayatkan dalam Shahih Ibn Khuzaimah dan juga oleh Al Imam Al Baihaqi dan lainnya, meskipun sebagian ahli hadits mengatakan bahwa hadits ini dha’if, akan tetapi Al Imam Ibn Khuzaimah memasukkannya ke dalam kitab Shahih beliau, namun ucapan-ucapan dari khutbah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tersebut merupakan rangkaian atau rangkuman dari hadits-hadits yang memiliki derajat Shahih yang bisa dipertanggungjawabkan dengan dalil Al qur’anul Karim. Adapun khutbah beliau shallallahu ‘alaihi wasallam adalah :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ أَظَلَّكُمْ شَهْرٌ عَظِيمٌ، شَهْرٌ مُبَارَكٌ شَهْرٌ فِيهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ، جَعَلَ اللهُ صِيَامَهُ فَرِيضَةً، وَقِيَامَ لَيْلِهِ تَطَوُّعاً مَنْ تَقَرَّبَ فِيهِ بِخُصْلَةٍ مِنَ الخَيْرِكَانَ كَمْنَ أَدَّى فَرِيضَةً فِيما سِوَاهُ، وَمَنْ أَدَّى فِيهِ فَرِيضَةً كَانَ كَمَنْ أدَّى سَبْعِيْنَ فَرِيضَةً فِيمَا سِوَاهُ، وَهُوَ شَهْرُ الصَّبْرِ، والصَّبْرُ ثَوَابُهُ الجَنَّةُ، وَشَهْرُ المُوَاسَاةِ وَشَهْرٌ يَزْدَادُ فِيهِ رِزْقُ الْمُؤْمِنِ، مَنْ فَطَّرَ فِيهِ صَائِماً كَانَ مَغْفِرَةً لِذنُوبِهِ، وَعِتْقَ رَقَبَتِهِ مِنَ النَّارِ، وَكَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْتَقِصَ مِنْ أَجْرِهِ شَيْءٌ، قَالُوْا: لَيْسَ كُلُّنَا نَجِدُ مَا يُفْطِرُ الصَّائِمَ ؟!، فَقَالَ رسول الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : "يُعْطِي اللهُ هَذَا الثَّوَابَ مَنْ فَطَّرَ صَائِماً عَلَى تَمْرَةٍ ، أَوْ شَرْبَةِ مَاءٍ أَوْ مَذْقَةِ لَبَنٍ ، وَهُوَ شَهْرٌ أَوَّلُهُ رَحْمَةٌ ، وَأَوْسَطُهُ مَغْفِرَةٌ ، وَآخِرُهُ عِتْقٌ مِنَ النَّارِ ، مَنْ خَفَّفَ عَنْ مَمْلُوْكِهِ غَفَرَ اللهُ لَهُ وَأَعْتَقَهُ مِنَ النَّارِ ، وَاسْتَكْثِرُوْا فِيْهِ مِنْ أَرْبَعِ خِصَالٍ ، خَصْلَتَيْنِ تَرْضَوْنَ بِهِمَا رَبَّكُمْ ، وَخَصْلَتَيْنِ لاَ غِنَى بِكُمْ عَنْهُمَا ،فَأَمَّا الْخَصْلَتَانِ اللَّتَانِ تَرْضَوْنَ بِهِمَا رَبَّكُمْ : فَشَهَادَةُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ الله ، وَتَسْتَغْفِرُوْنَهُ ، وَأَمَّا اللَّتَانِ لاَ غِنَى بِكُمْ عَنْهُمَا : فَتَسْأَلُوْنَ اللهَ الْجَنَّةَ ، وَتَعُوْذُوْنَ بِهِ مِنَ النَّارِ ، وَمَنْ أَشْبَعَ فِيْهِ صَائِماً سَقَاهُ اللهُ مِنْ حَوْضِيْ شَرْبَةً لاَ يَظْمَأُ حَتَّى يَدْخُلَ الْجَنَّةَ .

Wahai manusia, telah dating kepada kalian bulan yang agung, bulan yang penuh dengan keberkahan, bulan dimana di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan (Lailatul Qadr), dan di bulan itu Allah jadikan puasa di siang harinya menjadi kewajiban (bagi yang mampu), dan bangun malam / shalat di malam harinya merupakan hal yang disunnahkan. Barangsiapa yang melakukan satu kebaikan di bulan itu maka pahalanya sama dengan pahala melakukan perbuatan yang fardhu (wajib) di selain bulan Ramadhan, dan barangsiapa melakukaan satu perbuatan wajib di bulan Ramadhan maka pahalanya sama dengan melakukan 70 perbuatan wajib di selain bulan Ramadhan, dan bulan Ramadhan adalah bulan kesabaran dan balasan kesabaran adalah surga, dan bulan itu adalah bulan yang penuh simpati (tolong-menolong), dan bulan ditambahnya rezeki orang mukmin, barangsiapa yang memberikan buka puasa untuk orang yang berpuasa di bulan itu maka baginya pengampunan atas dosa-dosanya dan dibebaskan dari api neraka, serta baginya pahala puasa seperti orang yang berpuasa dan tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa. Ketika mendengar hal itu, para sahabat berkata : “Wahai Rasulullah, tidak semua dari kami memiliki sesuatu untuk memberi makan orang yang berpuasa”, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “Pahala ini diberikan oleh Allah kepada orang yang memberi makan untuk orang yang berpuasa sekurang-kurangnya dengan sebutir kurma atau seteguk air atau susu”, dan bulan Ramadhan awalnya adalah rahmah (kasih sayang) Allah, dan pertengahannya adalah pengampunan Allah, serta akhirnya adalah pembebasan dari api neraka, dan barangsiapa yang meringankan (pekerjaan) orang lain di bulan Ramadhan maka Allah subhanahu wata’ala mengampuni dosanya dan membebaskannya dari api neraka. Dan perbanyaklah dibulan itu (untuk melakukan) 4 hal, 2 hal yang pertama membuat Tuhan kalian (Allah subhanahu wata’ala) redha, dan 2 hal yang lainnya merupakan sesuatu yang kalian mengkehendaki. Dua hal yang membuat Tuhan kalian (Allah subhanahu wata’ala) redha adalah mengucapkan syahadat (أشهد ألا إله إلا الله ), dan kalian meminta ampunan kepada Allah subhanahu wata’ala (أستغفر الله العظيم ), adapun dua hal yang kalian mengkehendaki terhadap keduanya adalah kalian meminta kepada Allah untuk dimasukkan ke dalam syurga dan dijauhkan dari api neraka, dan barangsiapa yang memberi makan orang yang berpuasa di bulan Ramadhan hingga kenyang, maka Allah akan memberinya minum dari telagaku (Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam) dimana seteguk air itu menjadikannya tidak akan merasa haus selama-lamanya hingga ia masuk ke surga”.

وقال رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : مَنْ قَامَ رَمَضَانَ، إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا، غُفِرَ لَهُ، مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.
(صحيح البخاري)



“Barangsiapa yang bangun (solat malam) dengan keimanan dan kerana mengharap redha Allah, maka diampuni dosanya yang telah lalu”.
Syarah Lafaz:
1.      قام - Al Imam An Nawawi menjelaskan dalam syarah Nawawiyah ‘alaa Shahih Muslim dan merupakan pendapat jumhur ulama’ bahwa makna kalimat (قام ) dalam hadits tersebut yang dimaksud adalah shalat tarawih.

2.      احْتِسَابًا - Al Imam Ibn Hajar berkata dengan menukil ucapan hujjatul Islam Al Imam An Nawawi bahwa makna kalimat ( إحتسابا ) adalah kesungguhan niat untuk melakukan puasa karena Allah subhanahu wata’ala tanpa ada niat yang lain, adapun sebagian ulama lainnya menafsirkan makna kalimat tersebut adalah kesungguhan untuk berusaha memperindah puasanya yang tidak hanya sekedar menahan lapar dan haus, tetapi diperindah dengan melakukan juga hal-hal yang sunnah dalam berpuasa, yang diantara sunnah-sunnah puasa adalah mengakhirkan waktu makan sahur yaitu ketika telah mendekat waktu subuh dan mempercepat buka puasa, memperbanyak membaca Al qur’an, beri’tikaf di masjid, dan sunnah-sunah lain yang diajarkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Wallahua’lam…
Kalam Al Habib Munzir Al-Munsawa - majelisrasulullah.org

Friday, 6 July 2012

.......

"Wahai sekalian yang berakal, jika kamu hadapkan akal pemikiran kamu untuk berkhidmat kepada Tuhan Pencipta akal, maka akal kamu akan menjadi sebab untuk ketulusan kamu bagi mencapai martabat taqarrub kepada ALLAH."

- al-Habib `Ali al-Jifri

Saturday, 16 June 2012

Iktibar Dari Perang Tabuk


 بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

 اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَا تُهُ

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ علَى أَشْرَفِ الأَنْبِياَءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ سَيِّدِنَا مُحَمَّد وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ


Firman Allah dalam surah at-Taubah ayat 38:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَا لَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انفِرُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى الْأَرْضِ ۚ أَرَضِيتُم بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ الْآخِرَةِ ۚ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي الْآخِرَةِ إِلَّا قَلِيلٌ ﴿٣٨﴾

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu, apabila dikatakan kepada kamu: Pergilah beramai-ramai untuk berperang pada jalan Allah, kamu merasa keberatan (dan suka tinggal menikmati kesenangan) di tempat (masing-masing)? Adakah kamu lebih suka dengan kehidupan dunia daripada akhirat? (Kesukaan kamu itu salah) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanyalah sedikit berbanding dengan (kesenangan hidup) di akhirat kelak.

Kini kita berada dihujung bulan Rejab, satu bulan yang mencatatkan beberapa peristiwa besar seperti isra’ mikraj dan peperangan Tabuk (9H) serta penawanan semula bumi Palestine oleh Yahudi laknatullah pada 15 mei 1948 (6 Rejab 1367 H) dengan penubuhan negara haram israel selepas Palestine pernah dibebaskan oleh Salahuddin al-Ayyubi pada 27 Rejab 583 H (2 Oktober 1187 M). Peristiwa ini bukanlah untuk tatapan dan ratapan sahaja, namun apa yang lebih penting adalah mengambil mutiara pengajaran dan iktibar dari peristiwa ini dalam menegakkan dan meninggikan kalimah Allah di atas muka bum. Kita harus memahami akan dua konsep dalam kemenangan dan kekalahan iaitu سُنَّةُ النَّصْر ketentuan kemenangan dan ketentuan kekalahan iaitu سُنَّةُ الهَزِيْمَة. Musuh islam tetap akan diberi kemenangan jika mereka mencukupi syarat kemenangan manakala umat islam pula tetap akan kalah jika memenuhi syarat kekalahan walaupun perjuangan Islam adalah benar. Sayyidina Ali pernah mengingatkan kita: “Kebenaran yang bergerak tanpa organisasi dan perancangan yang tersusun bakal dikalahkan oleh kebatilan yang bergerak dengan cara tersusun”.

Wajib untuk kita sentiasa bersedia dengan aqidah yang kukuh dan mantap dengan mendalami ilmu agama setiap masa dalam berdepan dengan musuh-musuh islam. Hati juga perlu di bersihkan dengan menjauhi sifat mazmumah dan melakukan sifat-sifat mahmudah sehingga hubungan kita dengan Allah menjadi semakin dekat dan seterusnya menghampirkan diri kita dengan janji kemenangan di dunia dan di akhirat. Al-Imam al-Ghazali berkata: “Suburkanlah hatimu dengan tiga perkara iaitu ketika membaca al-Quran, ketika solat, dan ketika engkau mengingati mati. Jika pada tiga tempat itu kamu tidak menemui hatimu, maka pohonlah kepada ALLAH hati yang baru kerana sesungguhnya kamu ketika itu tidak memiliki hati”.